Posisi Simon McMenemy Kembali Dievaluasi usai Timnas Indonesia Ladeni UEA

Posisi Simon McMenemy Kembali Dievaluasi usai Timnas Indonesia Ladeni UEA

Posted on

Jakarta – Posisi Simon McMenemy sebagai pelatih Timnas Indonesia kembali dievaluasi usai pertandingan melawan Uni Emirat Arab. Anggota Komite Eksekutif (Exco) PSSI Refrizal mengungkapkan, berbagai pertimbangan akan menentukan status sosok asal Skotlandia tersebut. 

Pertandingan matchday ketiga Grup G putaran kedua kualifikasi Piala Dunia 2022 putaran kedua Zona Asia tersebut bakal berlangsung di Stadion Al Maktoum, 10 Oktober 2019.

Sebelumnya, Exco PSSI memutuskan untuk tetap mempertahankan McMenemy sebagai peracik strategi Timnas Indonesia menyusul dua kekalahan di Grup G dari Malaysia 2-3 dan Thailand 0-3 pada 5 serta 10 September 2019.

“Keputusan mengevaluasi McMenemy tidak boleh sendiri. Itu keputusan bersama-sama. Juga ada pertimbangan,” kata Refrizal kepada wartawan.

“Kalau kami menghentikan McMenemy, siapa penggantinya? Lalu bagaimana nanti dengan dia, apakah akan menuntut kami atau tidak? Kecuali dia mundur dengan teratur. Kan itu lebih enak. Dia merasa tidak berprestasi, PSSI lebih senang,” imbuh anggota Komisi XI DPR RI tersebut.

Refrizal enggan memperpanjang spekulasi apakah nasib McMenemy di Timnas Indonesia akan ditentukan pada partai melawan UEA. Pria berusia 60 tahun itu percaya McMenemy akan termotivasi meraih hasil positif setelah mendapatkan ultimatum kedua.

“Tapi, siapa tahu setelah dia mau dievaluasi ini, bisa saja Timnas Indonesia bermain luar biasa. Bisa saja ada keajaiban, ‘Wah, saya dievaluasi nih, jadi harus menang.’ Kalau kami seri pun, tetap akan dievaluasi,” tutur Refrizal.