Defri Saefullah

Hujan, 3.000 Pesepeda Tetap Ikut Gowes Nusantara di Tarakan

Posted on

Liputan6.com, Tarakan- Hujan yang mengguyur Kota Tarakan, Kalimantan Utara, tak menghentikan keinginan sekitar 3.000 pesepeda untuk mengikuti ajang Gowes Nusantara 2019 yang menjadi salah satu program Kementerian Pemuda dan Olahraga (Kemenpora), Minggu (25/8/2019).

Sejak pukul 06.00 WITA, para peserta telah berkumpul di garis start yang mengambil tempat di Stadion Dato Adil, Tarakan. Staf ahli Kemenpora Jonni Mardizal, Wali Kota Tarakan Khairul, Kepala Dinas Pemuda dan Olahraga (Kadispora) Tarakan Suparlan melepas langsung peserta Gowes Nusantara 2019 ditandai pengibaran bendera start.

Mereka pun turut berpartisipasi menggowes sepeda melahap salah satu dari dua jarak tempuh yang ditawarkan. Di mana etape Tarakan Smart City menawarkan dua jarak tempuh berbeda, yakni tiga kilometer dan 13 kilometer.

“Alhamdulillah tiga minggu tidak hujan, hari ini kita gowes diberikan keberkahan hujan, untuk itu kita bersyukur kepada Tuhan yang Maha Kuasa. Penunjukkan Tarakan sebagai penyelenggara Gowes Nusantara 2019 ini cukup ketat, karena dari 514 Kabupaten/Kota di seluruh Indonesia, Tarakan satu dari 40 kota yang terpilih,” kata Jonni Mardizal seperti rilis yang diterima media.

“Tadinya ada 150 kabupaten/kota, terus disaring lagi. Berkat kegigihan pemerintah kota akhirnya ditunjuk lagi Tarakan untuk kali ketiga menjadi tuan rumah. Itu menunjukkan kepedulian pemerintah kota Tarakan terhadap olahraga patut diapresiasi.”

Sementara, Kadispora Tarakan Suparlan menjelaskan penentuan dua jarak tersebut agar bisa memberikan opsi bagi peserta. Pasalnya, peserta Gowes Nusantara 2019 Tarakan terbuka untuk umum mulai dari anak-anak hingga dewasa.

“Kita punya dua jarak tempuh. Pertama berjarak tiga kilometer yang diperuntukkan untuk anak-anak dan pemula atau sepeda onthel dan sepeda custom. Kemudian rute kedua sepanjang 13 kilometer mengitari Kota Tarakan,” ujar Suparlan.

“Seperti harapan Menpora (Imam Nahrawi) agar menonjolkan kearifan lokal, nanti rutenya melalui daerah wisata. Seperti museum, Islamic Center, Taman Berkampung, Taman Berlabuh, konservasi hutan bakau dan bekantan. Kita juga melewati Bandara Internasional Juwata kebanggaan Kota Tarakan, start dan finis di Stadion Dato Adil.”